Anak prasekolah

Otitis media - diagnosis dan perawatan

Otitis media - diagnosis dan perawatan


We are searching data for your request:

Forums and discussions:
Manuals and reference books:
Data from registers:
Wait the end of the search in all databases.
Upon completion, a link will appear to access the found materials.

Otitis media adalah penyakit yang sangat umum. Ini adalah salah satu alasan umum untuk kunjungan orang tua dengan anak kecil ke dokter anak. Timbulnya penyakit biasanya cepat dan menyakitkan bagi anak.

Bagaimana mengenali bahwa otitis media merupakan masalah? Apakah Anda selalu harus pergi ke dokter dengan anak Anda? Bagaimana cara sukses mengobati penyakit? Apakah antibiotik diperlukan?

Siapa yang paling sering menderita otitis media?

Statistik menunjukkan itu 75% anak di bawah 5 tahun memiliki otitis media sekali. Paling sering anak-anak hingga usia dua tahun sakit, anak laki-laki lebih sering daripada anak perempuan, kemudian jelas ada lebih sedikit kasus. Ada laporan dari para ilmuwan yang mengindikasikan hal itu kecenderungan jatuh sakit dapat ditularkan secara genetik.

Paling sering anak-anak terpapar penyakit, terutama terjadi berulang-ulang:

  • dengan "almond ketiga" yang banyak ditumbuhi,
  • dengan kegagalan tuba eustachius
  • sering sakit
  • di taman kanak-kanak dan taman kanak-kanak,
  • dengan alergi,
  • dengan penyakit yang mempengaruhi fungsi sistem kekebalan tubuh,
  • rokok asap bekas.

Muncul paling sering di musim gugur dan musim dingin

Otitis media paling sering dikaitkan dengan infeksi virus pada saluran pernapasan bagian atas atau terjadi setelah terminasi. Anak Anda mungkin memiliki penyakit akut atau kronis selama masa ini.

Otitis media: gejala

  • sakit telinga (parah, menyengat)
  • keluar dari telinga (ketika otitis eksudatif berkembang),
  • sakit kepala
  • demam,
  • lekas marah,
  • kehilangan nafsu makan
  • muntah,
  • diare,
  • sulit tidur.

Gejala tambahan yang mungkin mengindikasikan otitis media adalah tinitus, pusing, gangguan pendengaran.

Apakah antibiotik selalu diperlukan?

Infeksi telinga dapat disebabkan oleh virus atau bakteri. Dalam kasus pertama, ini biasanya virus: RSV, adenovirus, enterovirus, virus influenza. Memberi mereka antibiotik tidak akan membantu, biasanya itu membahayakan dengan menurunkan kekebalan bayi. Dari bakteri, penyakit ini paling sering disebabkan oleh: Streptococcus pneumoniae, Haemophilus influenzae, Moraxella catarrhalis dan di sini, dalam kasus yang akut, dokter dapat merekomendasikan antibiotik.

Paling sering, bagaimanapun, selama kunjungan itu tidak diperiksa apakah penyakit itu bersalah virus atau bakteri dan antibiotik diberikan "berjaga-jaga". Sayangnya, solusi ini jauh dari ideal. Dasar seharusnya pemeriksaan terperinci dan demonstrasi superinfeksi bakteri, jika tidak diamati, itu harus digunakan obat penghilang rasa sakit dan obat antiinflamasi dan mengamati perjalanan penyakit.

Ketika infeksi bakteri terjadi, antibiotik diindikasikan. Terapi antibiotik harus berlangsung selama 7-10 hari. Dalam kasus yang jarang terjadi, pembedahan minor menjadi perlu untuk mengevakuasi keluarnya purulen.


Video: Meningitis - causes, symptoms, diagnosis, treatment, pathology (Juni 2022).


Komentar:

  1. Guerehes

    Luar biasa, ini jawaban yang lucu

  2. Beldene

    Menurut saya, Anda salah. Saya bisa membuktikan nya.



Menulis pesan